Jawa Pos-Umsida Teken MoU Bangkitkan Literasi, 10 Mahasiswa Akan Diundang ke Amerika Serikat

Gerakan literasi di lingkungan kampus perlu ditumbuhkan. Universitas Muhammadiyah Sidoarjo (Umsida) pun menyadari benar hal itu.

Rektor Umsida Hidayatullah Sabtu (24/12) berkomitmen menerapkan program penguatan budaya literasi di lingkungannya.

Salah satu komitmen tersebut dibuktikan dengan penandatanganan memorandum of understanding (MoU) antara Umsida dan Jawa Pos dalam collegiate readership program (CRP).

Penandatanganan MoU itu dilakukan rektor Umsida dan Direktur Utama (Dirut) PT Jawa Pos Koran Azrul Ananda di Ruang Pertemuan Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB) Umsida Sabtu (24/12).

Ratusan mahasiswa menjadi saksinya. Dalam kesempatan itu, Azrul juga memberikan kuliah tamu. Dia memotivasi para mahasiswa lewat tema Berprestasi di Usia Muda.

CRP merupakan wadah untuk meningkatkan budaya literasi di kampus melalui koran. Program tersebut sudah diterapkan oleh lebih dari 420 kampus di Amerika Serikat.

Mahasiswa juga diposisikan sebagai aset dalam pengambilan keputusan dengan berpartisipasi pada peristiwa atau kejadian terbaru.

Azrul mengatakan, Umsida saat ini menjadi kampus pertama yang bekerja sama dengan Jawa Pos. Khususnya dalam program CRP.

Setelah program itu berjalan, rencananya nanti ada 10 mahasiswa yang bertandang ke Amerika Serikat.

’’Bukan untuk jalan-jalan, tetapi kami ajak keliling ke kampus dan sekolah di Amerika Serikat. Kami ingin memberikan pengalaman yang berbeda,” katanya.

Azrul mengungkapkan, Jawa Pos selalu ingin menjadi bagian dari masyarakat. Termasuk menjadi bagian dari mahasiswa. Selama ini mahasiswa hanya terlibat dalam dunia perkuliahan.

Tapi, kini mereka mulai dilibatkan untuk melihat dunia luar. ’’Anak muda harus berani berubah dan menjadi bagian dari masyarakat,” ujarnya.

Rektor Umsida Hidayatullah mengatakan, kerja sama dengan Jawa Pos akan terus berlanjut. Khususnya dalam urusan peningkatan budaya literasi.

CRP akan ditawarkan ke seluruh mahasiswa Umsida untuk memperebutkan kesempatan berkunjung ke Amerika Serikat.

’’Mudah-mudahan 10 mahasiswa kami bisa berangkat ke Amerika,” tuturnya. Hidayatullah menambahkan, Jawa Pos telah menjadi media massa yang berkonsentrasi untuk meningkatkan budaya literasi.

Karena itu, Umsida sangat mendukung mahasiswa dan dosen untuk mengikuti program tersebut. Pihaknya akan menyediakan spot-spot membaca berita dari media koran yang ter-update.

’’Kami ingin sekali melihat warga kampus di sini bisa membaca koran di mana saja,” ujarnya. Menurut dia, saat ini kemampuan mahasiswa dalam literasi masih kurang.

Program tersebut menjadi fasilitas yang diberikan kepada mahasiswa maupun dosen untuk meningkatkan budaya membaca.

Hidayatullah mengatakan, yang terpenting saat ini adalah membangun kebiasaan berliterasi, baik mahasiswa maupun dosen.

Harapannya, membaca koran setiap hari di setiap spot strategis bisa membuat mahasiswa terbiasa. ’’Dari yang dipaksa membaca lama-lama jadi terbiasa,” ungkapnya.

Bahkan, program tersebut bisa diterapkan sebagai pembuka perkuliahan. Dosen dan mahasiswa bisa membaca berita yang disajikan dalam koran dan membahasnya dalam perkuliahan.

 

One comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *